Wednesday, December 31, 2014

Tahun Lama

Antara pesanan yang dipetik pada hujung tahun 2014.

1. Pesanan abah malam tadi, "Kita beribadah bukan untuk mendapatkan rezeki sahaja tetapi juga untuk menzahirkan rasa syukur atas rezeki yang Allah kurniakan selama ni."

2. Pesanan JKP PEMBINA semasa retreat minggu lepas, "Jangan jadi orang muda yang berjiwa tua."

3. Pesanan saya kepada semua: tahun baru ke tahun lama ke, kita akan kekal jadi orang yang lama sekiranya kita statik di takuk lama seperti air yang tidak mengalir. Lama-lama akan keruh dan akhirnya berbau busuk! "Selamat tahun lama!"

Mari jadi orang baru di tahun baru!

Wednesday, November 26, 2014

Ruang

Sampai masa kau kesempitan masa
Kau merintih pada Tuhanmu

"Ya Allah..berilah aku ruang untuk beramal kepadaMu, terimalah setiap gerakku sebagai ibadat kepadaMu."

Kulihat mereka terdampar di waktu pagi
Ingin saja kucuri waktu senggang mereka itu digunakan untuk aku

Thursday, November 13, 2014

Perlumbaan Yang Merugikan

"Yuhuu. Dah boleh guna fon untuk update blog." :D

Cabaran yang dinanti

Oyeah. Setelah sekian lama tak update. Saya dah kerja sekarang. Kerja biasa je. Jadi kuli. Ehem.

Kononnya lepas belajar ni nak rasa pengalaman kerja sambil terus majuu falam dnt. Tengok akhawat lain yang dah kerja tapi masih terus tsabat bahkan sangat gigih berkejaran menguruskan hal-hal jemaah, membuatkan aku rasa nak cabar diri sendiri jadi macam tu.

Sekarang apa macam? *angkat2 kening*

Dah tak seperti dulu

Serius weh. Waktu jadi mahasiswa memang banyak masa kau boleh optimumkan. Sebagai daie, banyak masa kau nak tajmkik, buat program itu ini, meeting sana sini, usrah adik-adik..blablabla. Jangan tipu la takde masa nak study. Lepas subuh kau buat ape? Tido? Memang la -.-

Sekarang tak macam dulu. Nak reply mesej whatsapp pun bukan boleh selalu.
Dulu boleh la luangkan masa gap antara kelas untuk prepare untuk usrah malam, nak mesej adik2, nak lari uruskan program kejap. Kadang-kadang takde kelas so macam-macam boleh buat masa tu.

Sikalang aa..kaki u sudah kena ikat ma. Kelija tarak boleh tinggal suka2 maa. Mau bikin kilija lain pun tarak boleh maa

Sobs.

Perlumbaan yang merugikan

Perlumbaan merugikan yang dimaksudkan ialah perlumbaan mengejar dunia. Pagi pagi masa pergi kerja,masa tu kau boleh nampak semua manusia berlomba-lomba, bertolak-tolak nak pergi kerja. Pfft. Semua jalan laju dan tau arah mana dia nak pegi.

Tapi...perlumbaan itu pastinya merugikan sekiranya tiada disertai dengan niat kerana Allah. Maka ianya sekadar menjadi rutin biasa yang merimaskan berbanding pahala ibadat yang menguntungkan.

Got it? Kbai.

Thursday, August 28, 2014

Bila hati dilanda resah gelisah
janganlah berpanjangan
cari puncanya
rawatlah segera


Thursday, May 22, 2014

Poster | Street Dakwah



Poster | BetelPlus by Fathi Pharma

Poster 1
Gambar vetel leaf tu pecah bila print. Kegagalan mndapatkan gambar DAUN hd. Hmpph.

Poster 2
Gambar laster pun pecah. Pffft.

Poster 3
Ni dah tahap malas. Sekadar letak info je. 



Sunday, May 11, 2014

Bakteria dan Antibodi ISMA

Dan Allah jualah yang mengurniakan ilham
bukankah itu juga satu bentu rezeki?

Terimalah, bakteria.

Bakteria.

Bakteria adalah normal flora yang sememangnya wujud dalam dan luar badan manusia. Adapan kehadirannya tidaklah menganggu bahkan membawa kebaikan kepada badan manusia seperti membantu sistem pencernaan.

Tetapi, bakteria ini akan menyebabkan manusia itu jatuh sakit sekiranya sistem imuniti badan manusia lemah. Maka, di saat ini kita perlukan antibiotik untuk 'membunuh' bakteria tersebut. Tapi, ada antibiotik jenis lain yang tidak mampu membunuh bakteria tersebut kerana 'resistant' yang membuatkan antibiotik itu tidak mampu lagi membunuh bakteria. Hanya antibiotik yang sensitif sahaja dapat membunuh bakteria tersebut.

Rakyat Malaysia.

Rakyat Malaysia yang berbilang bangsa hidup dengan harmoni. Tetapi ia menjadi sakit bila mana ada sebilangan manusia yang berlebih-lebihan menentang sistem imuniti yang paling kental iaitu undang-undang Islam.

Maka, hadirnya ISMA menjadi 'antibiotik' yang sensitif terhadap 'bakteria' yang agresif itu bukan untuk 'membunuh' tetapi sekadar untuk mengingatkan mereka. Manakala antibiotik lain yang sepatutnya sensitif kini menjadi resistant terhadap bakteria-bakteria ini.

Tapi antibiotik itu dipersalahkan kerana katanya telah 'membunuh' semua bakteria-bakteria dalam badan. Tapi nak buat macam mana, dah penyakit teruk sangat kena la bagi systemic treatment. Mau tak mau semua pun kena ye tak?. Itulah side effect yang terpaksa diterima.

*ibrah dari clerkship + fyp*

-


Cik Kulat.
Posted from KUAZ
4.02am

Trailer





Currntly working for posters for one of the course work in my final exam.
Poster for our Fathi Pharma newest product, the BetelPlus.
Not finalized yet. 
Got some empty space need to fill up. 


Friday, May 9, 2014

Bagaimana mengubati masyarakat?

Setiap ubat yang diberikan untuk mengubati penyakit pasti ada risk and benefit yang perlu dipertimbangkan sebelum diberi kepada seseorang pesakit.

Biasanya memang ada risk of side effect untuk penyakit yang biasa-biasa  seperti demam, batuk dan sakit perut. Tapi sebab ubat itu diambil pada dos yang sekadarnya maka side effect tu pun takde la. Setiap ubat tu ada maksimum dos. Kalau ambik exceed maksimum dos memang pasti akan terima side efefct yang  teruk. Contoh paling mudah, paracetamol. Jika diambil pada kadar yang sekadarnya maka ia dapat menyembuhkan demam dan tahan sakit. Tapi kalau overdose, sampai boleh bawa kematian kerana kegagalan fungsi hati (liver).

Macam mana pulak untuk ubat yang ada benefit tapi risk of side effect dia pun bahaya even diambil pada kadar yang sedikit? Biasanya ubat yang macam ni adalah untuk penyakit yang lebih teruk dan kronik. Contoh penyakit kanser. Ubat antikanser banyak side effect tapi kena timbangkan antara risk dan benefit dia untuk diberi pada pesakit.. Kadang-kadang memang terpaksa tanggung risiko untuk menyelamatkan nyawa pesakit tu. Memang terpaksa tanggung kesakitan side effect untuk benefit yang akan datang kemudian. Dan kadang-kadang terpaksa korbankan satu untuk dapat satu. Contoh ubat yang ada risiko untuk membahayakan bayi dalam kandungan. Jadi, untuk selamatkan ibu terpaksa korbankan anak dalam kandungan.(Korbankan anak dalam kandungan tak bermaksud 'membunuh' anak dalam kandungan tetapi adalah seperti kesan teratogenik yang menjadikan anak kurang sempurna atau cacat)

---

Untuk mengubati penyakit dalam masyarakat juga terbahagi kepada dua. Yang pertama, untuk penyakit yang biasa-biasa seperti masalah fiqh, ubatnya adalah penerangan. Tetapi apabila sudah melebihi dos, iaitu apabila terlalu banyak sangat percanggahan pendapat maka antara side effect nya ialah masyarakat tidak melakukan terus ibadat tersebut atau masyarakat semakin keliru dan hasilnya adalah perbalahan yang berpanjangan.

Untuk mengubati penyakit besar dalam masyarakat yang melibatkan isu aqidah, siayasah dan sebagainya maka ubatnya adalah ubat yang penuh dengan risiko dan benefit. Contohnya, apabila isu hudud ini mula dipertikaikan oleh non-musim, maka ada pihak yang bangun memberi ubat untuk menyelamatkan nyawa agamanya dengan cara berterus-terang dan lantang. Cuma ubat untuk ini, risikonya besar. Risikonya adalah penolakan masyarakat termasuk umat Islam sendiri. Tapi percayalah, pasti ubat ini diberikan kepada masyarakat untuk kebaikan orang Islam itu sendiri. Jika tak dapat dilihat apakah benefit ubat ini kepada masyarakat pada masa sekarang, ia akan kelihatan kemudian.

Kita lah penyelamat ummah dan akan menyelamatkan ummat ini dengan segala ubat yang ada walaupiun terpaksa menerima pelbagai jenis kesan sampingan yang mnyakiti kita. Tapi kita harus kuat untuk sembuhkan umat ini dari penyakitnya. Penyakit yang tenat, kronik dan menunggu maut jika tidak dirawat oleh penyelamat ummah iaitu kita!

#KamiSokongISMA


Thursday, May 1, 2014

Transition

Proses autoclave pastinya proses yang menyakitkan jika dilakukan ke atas hati seorang manusia.
Tapi, selepas proses yang menyakitkan itu pastinya dapat menghasilkan hati yang 'sterile' dan brsinar-sinar.

*kerja-kerja autoclavingn blog ini harap dapat dilakukan segera..pffft*

Wednesday, March 19, 2014

Kunci Kekuatan

Fitrah meniti jalan ini, di pertengahan dan sepanjang perjalanan kita akan rasa lelah.

Perkongsian bersama akhawat beberapa hari lepas selepas tamat satu program. Membayangkan hujung minggu yang penuh dengan program dan meeting dari Jumaat sampai la ke malam Ahad. Mana masa rehat?

Minggu ni saja petang sampai ke malam, meeting, usrah dan sebagainya non stop. Begitulah seterusnya nanti sampai jasad tiada lagi mengandungi nyawa.

''Macam mana nak ni ukhti..weekend full, next week ada dua test. Satu apa pun tak study.''''Tak dapat pegi daurah..nak kena study untuk test isnin ni.''''Ok, ana pegi dengar pengisian je. Lepas tu ana balik. Tak dapat join mabit full.''''Waaa..usrah bawah ana tak jalan minggu ni.''''ANA PENAT! ANA NAK REHAT SATU HARI BOLEH? ''

Macam familiar je kan dialog atas ni? Eh?

Sesungguhnya, bagaimana lagi untuk kita melangkah atas jalan ini jika kita lelah? Dari mana harus kita cari kekuatan itu? 

Setelah melihat, memerhati dan merasai sendiri, akhirnya aku jumpa jawapannya.

Dari mana mahu memperoleh kekuatan? Mari hayati.

Firman Allah dari Surah Al Muzzammil ayat 1-7

[1] Wahai orang yang berselimut!.
[2] Bangunlah sembahyang Tahajjud pada waktu malam, selain dari sedikit masa (yang tak dapat tidak untuk berehat),
[3] Iaitu separuh dari waktu malam, atau kurangkan sedikit dari separuh itu,
[4] Ataupun lebihkan (sedikit) daripadanya; dan bacalah Al-Quran dengan “Tartil”.
[5] (Sayugialah engkau dan pengikut-pengikutmu membiasakan diri masing-masing dengan ibadat yang berat kepada hawa nafsu, kerana) sesungguhnya Kami akan menurunkan kepadamu wahyu (Al-Quran yang mengandungi perintah-perintah) yang berat (kepada orang-orang yang tidak bersedia menyempurnakannya).
[6] Sebenarnya sembahyang dan ibadat malam lebih kuat kesannya (kepada jiwa), dan lebih tetap betul bacaannya.
[7] (Kami galakkan engkau dan umatmu beribadat pada waktu malam), kerana sesungguhnya engkau pada siang hari mempunyai urusan-urusan yang panjang kira bicaranya;
[8] Dan sebutlah (dengan lidah dan hati) akan nama Tuhanmu (terus menerus siang dan malam), serta tumpukanlah (amal ibadatmu) kepadaNya dengan sebulat-bulat tumpuan.
[9] Dia lah Tuhan yang menguasai timur dan barat; tiada Tuhan melainkan Dia; maka jadikanlah Dia Penjaga yang menyempurnakan urusanmu.


Sesungguhnya qiamullail (qiam = bangun dan ul-lail= malam) itu adalah sumber kekuatan orang-orang mukmin. 

Pertama kali mentadabbur surah ni sehingga terkesan sampai sekarang, masa PRU13 lepas. Masa nak berKD di Selayang.

Terngiang-ngiang pesanan naqibah dulu, kalau antunna nak kuat antunna kena bangun tahajud.

Kita qiam bukan sebab kita kuat, tapi sebab kita nak kuatlah kita bangun qiam.

Bila kita rasa penat, lembik dan tak berenergi untuk buat kerja-kerja dakwah, cuba check balik bila kali terakhir kita bangun malam? BILA?

Cubalah amalkan. Tak dapat setiap hari, seminggu sekali pun takpelah. Tak dapat seminggu sekali, sebulan sekali pun jadi lah. Kalau tak dapat jugak, muhasabahlah.

Allah Maha Perkasa, Maha Kuat.

Konklusinya, kunci kekuatan itu adalah qiam.

Nikmati dan rasai.

Thursday, February 13, 2014

Jadi Rakyat

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang.

Lama sudah tak menulis dekat blog ni. Dah cuba beberapa kali tapi mesti berakhir dengan Draft. Ya. Kali ni bila ilham datang lagi tanpa berlengah terus ku capai Raudhatun Saidah ini.

Kali ini aku ingin menyentuh tentang kita sebagai rakyat. Sebelum itu suka untuk aku membawa kembali ke zaman Sultan Muhammad al-Fateh. Pasti kalian pernah terdengar kisah tentang beliau. Dan pasti pernah terdengar tentang hadis ini: 

Sabda Rasulullah s.a.w ketika menggali Parit Khandaq; “Constantinople (kini Istanbul) akan jatuh ke tangan tentera Islam. Rajanya adalah sebaik-baik raja, tenteranya adalah sebaik-baik tentera.” [Hadis riwayat Imam Ahmad]

Untuk baca lebih lanjut tentang beliau boleh baca di sini dan di sini.



Jadi, yang akan menawan kota Constantinapole adalah sebaik-baik tentera dan sebaik-baik raja. Tapi tahu
kah kalian bahawa sebelum Sultan Muhammad al-Fateh, ayahandanya juga pernah cuba menawan kota Constantinapole tetapi gagal. Kenapa? Sedangkan ayanda beliau juga merupakan raja yang baik. Begitu juga dengan tenteranya pada etika itu.

Setelah diselidiki, rupa-rupanya rakyatnya belum menjadi sebaik-baik rakyat. Di pasar, rakyatnya masih mengamalkan penipuan dalam urusan jual beli. Nahh. Ini yang aku baca daripada buku pak Latip. Walaupun sudah mempunyai raja dan tentera yang baik, tetapi rakyatnya belum menjadi baik sepenuhnya, kemenangan menawan kota Constantinapole terbantut.

Apa yang aku smapaikan adalah peranan kita sebagai rakyat. Zaman sekarang ni kita duk seibuk tuding jari pada pemimpin sana yang korupsi, peminmpin sini yang tidak berwibawa. Tapi kita sendiri sebagai rakyat bagaimana pula? Susahkah kita menjadi rakyat yang baik, jujur, amanah dan berintegriti?

Bukannya aku nak bela pemimpin yang korups dan sebagainya. Tapi aku ingin menegur sikap sebahagian daripada kita yang suka mencaci maki, mengeluarkan perkataan yang tidak elok, mengutuk dan menghina sesnagkan kita sendiri pun lebih kurang sama. 

Tidak salah kita mahu menegur peminmpin tetapi jagalah adab sopannya. 

Dan kita juga sebagai rakyat hendaklah menjadi sebaik-baik rakyat. Kalau ikut maratib amal pun tangga pertama bermula dengan pembinaan individu muslim.

So, jom usrah! Eh, tetiba je. Ehe.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...