Saturday, December 7, 2013

Media Massa dan Dakwah

Pagi ni secara tak sengaja terbaca  kitab Khowathir Qur'aniyah karangan Amru Khalid.
Mula-mula nak baca tentang surah al-Naml setelah tertarik dengan kisah Sulaiman dan Balqis seperti yang dikongsikan oleh ustaz (tak pasti ustaz mana) dalam siaran radio Ikim.fm untuk segmen Ibrah. Tajuknya adalah tentang kepimpinan nabi Sulaiman.

Nah. Banyak rupanya ibrah yang boleh diambil daripada kisah Nabi Sulaiman dan Ratu Balqis. Bagaimana nabi Sulaiman seorang yang bijak berhadapan dengan seorang ratu bagi sebuah kerajaan yang juga hebat. Kisah-kisah tersebut dirakamkan dalam al-Quran dan ada sebahagiannya tak dirakamkan direct dalam al-Quran. Macam juga filem, ada kisah di sebalik tabir. Wuu. *mood semangat*

Jadinya, aku pun terus pinjam roomate punya kitab ni ha. Jazakillah Cik Rain. Dan bukak la page 457. Pada muqaddimah bab tersebut, ada statement tersebut:

Apabila pesan yang disampaikan Surat as-Syu'raa adalah, ''Konsenlah pada publika dan media massa.''


Terus aku bukak ke page 449. 

Sampaikan dariku, meski hanya satu ayat.

Mesti kita familiar dengan ayat ni kan?
Tapi menurut Amru Khalid, inti surat ini adalah tentang urgensi menyampaikan risalah (misi) kepada umat manusia dengan cara terbaik dan paling berkesan. Kalau pada zaman Nabi Musa a.s, masyarakat mengagumi sihir sedangkan pada zaman Nabi Muhammad s.a.w masyarakat amat mengagumi syair. 

Menurutnya lagi, publikasi merupakan senjata yang ada dua sisi ketajaman. Sama ada digunakan untuk sesatkan umat manusia, ataupun dimanfaatkan utuk membimbing manusia ke jalan yang benar.
Refer surah as-Syu'araa ayat 224-227.

Makanya, para aktivis dakwah harus menguasai perangkat penting ini dalam menyampaikan fikrah dan menyebarkan Islam dengan cara yang terbaik. Dan saranan ini tentulah akan berubah sesuai dengan tuntutan masa dan tempat. 

Bagaimana dengan sekarang? Sekarang media massa mempunyai pengaruh yang besar kepada masyarakat. Masyarakat kita dipenuhu dengan hiburan, sajian jiwa yang kering dan melalaikan. Jadi, bak kata Imam Muda Nazrul, kita ni la yang kena masuk dalam media massa. Hehe.

Ibrah lain yang disbutkan dalam kitab ini adalah dialog Musa dan Firaun. Macam mana Nabi Musa twist lontaran-lontaran rumit daripada Firaun dalam menjawab siapakah Tuhan semesta alam itu Dan juga dialog Nabi Ibrahim dengan kaumnya..Nabi Ibrahim menggunakan soalan-soalan yang dilontarkan kepada kaumnya dan memerikan statement-statement yang  memang superb. Nak tau? Bukak al-Quran, bukak kitab, jangan baloq liat sangat aih. 
Refer ayat 20-28 untuk dialog Nabi Musa dan Firaun; dan ayat 75-82 untuk dialog Nabi Ibrahim dengan kaumnya.

Part terkakhir bab ini, tajuknya Media Massa Rabbani yang merupakan konklusi surah as-Syu'araa.

1. Media massa adalah satu sarana dakwah. Jangan sampai digunakan untuk kemasiatan, firnah dan kekejian. Terutamanya kepada para presneter dan jurnalis.
2. Kepada seluruh umat terutamanya para aktivis dakwah, disrankan agar mempelajari cara terbaik bagaimana mempengaruhi umat manusia.
3. Syrah ini dinakmakan as-Syu'araa, agar kita menggunakan sarana paling utama dalam menyebarkan dakwah. 
4. Tidak menggunakan media massa untuk kemaksiatan, tetapi menggunakannya untuk ketaatan.

Sekian.



No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...