Friday, March 11, 2011

SayaSekuntumKulat (1)

Assalamualaikum.

Bagaikan kulat tumbuh selepas hujan. Yeay..dari pagi tadi hujan. Alhamdulillah, hari Jumaat yang mendung dan hujan sepanjang hari. Sekurang-kurangnya tak terlalu panas seperti hari-hari sebelum ni. Dan tak jugak sampai jadi ribut macam beberapa minggu yang lalu. Pokok tumbang depan mata, kilat petir yang menakutkan. Angin kuat yang telah menumbangkan banyak pokok besar dan bumbung tercabut. Ada menyebabkan tangga yang kami naik setiap hari untuk ke kelas retak. MasyaAllah, dalam masa tak sampai sejam pun.

        Itu pun kira kita masih bernasib baik. Baru tengah hari tadi Jepun dilanggar gempa bumi 8.9 dan menyebabkan tsunami. (beritaklip). Dan dijangkakan tsunami tersebut akan sampai ke Malaysia lebih kurang pukul 7 tadi. Tak tau lagi berita sekarang ni macam mana.

        Apa kaitannya dengan kulat? Macam mana saya boleh jatuh cinta dengan kulat? Pada 31 Ogos yang lalu, saya dan Shafiqah berjalan-jalan keliling UM sambil menghirup udara pagi yang segar. Bersama DSLR disangkut di leher. Semasa di tepi tasik varsiti, kami ternampak sekuntum kulat di celah-celahan rumput. Comel!


Inilah kulatnya.. =) tengok la tu, comel!

         Dan kenapa kulat? Bukan cendawan? Sebab kulat tu bunyi dia lagi klasik dan unik.
Analogi yang nak disampaikan di sini adalah: kulat ni kecik, dan orang tak pernah hiraukan pun akan kepentingannya sebagaimana bunga yang cantik macam mawar dan sebagainya. Mawar hanya sekadar periasan tapi sekurang-kurangnya kulat boleh makan. Buat kulat goreng sedap ooo. Nasi goreng kulat pun ada. Mawar sekadar hiasan dan bauan.

         Natijahnya di sini adalah (salah tatabahasa, jangan tiru), walaupun kita kecil, tak ada kuasa ataupun tak secantik orang lain, jadilah macam kulat ni. Masih berguna dan sedap. Jadikan diri kita insan berguna untuk diri, keluarga, masyarakat dan agama. Hidup kita tidak mengganggu orang lain. Kita hidup utuk menyebarkan spora-spora yang membenihkan bumi ini dengan kasih sayang, amalan dan nilai murn. Hujan itu rahmat untuk kulat menandakan kasih sayang dan rahmat dariNya.

        Sampai sini je kot. Andaikan spora itu sebagai amalan dan kebaikan yang kita ke atas muka bumi dan makhluk lain. Jadi, mari sebarkan spora-spora. Biarkannya bertebaran! Wee~ :D

Sekian dari Cik Kulat. =)

1 comment:

  1. oit mimi! haha..kulat pun kadang2 beracun sbb nk lindungi dri dye dr sebarang bahaya..good2! :D

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...