Tuesday, October 9, 2018

Sakit Mental? Jangan Malu




Bulan April dah jadi macam bulan yang significant for me.
April 2017, resign daripada kerja kat Batu Pahat dan balik KL semula. Gila kot lepaskan kerja gaji dekat 4 ribu dan balik KL dengan masa depan yang tak tau lagi macam mana.

Malas nak cerita aku kerja apa. Yang aku tau masa tu aku rasa bodoh dan useless gila. Tambah lagi ada satu peristiwa pasal tersalah jadual oncall yang buatkan pegawai dan kawan-kawan marah kat aku. Masa tu aku kat Ampang, terbaring sepanjang hari dan tak mampu nak berfikir.

Dua minggu keluar masuk wad kat hospital tu, rasa aku pun sama sakit dengan patient yang terbaring tu. I am not able to concentrate and fail to manage all the information in front of me. Sambil clerk case aku boleh nangis. Balik rumah sewa pun tak mampu mengurangkan rasa tu. Bila waktu weekend, cuma mampu terbaring dan menangis sepanjang hari. What a life..

Thats the main reason kenapa aku resign. Macam aku tak layak kerja ni dan aku rasa macam nak gila amsa tu. Mujurlah aku ada tempat untuk aku berkongsi dan bantu aku supaya tak buat keputusan melulu. Masa ni ada fikir nak check sama ada aku ni gila ke apa tapi aku cepat-cepat padamkan kemungkinan tu sebab aku rasa aku ni stress biasa je.

Nak dipendekkan cerita, aku pun balik semula ke KL dan berimpian untuk sambung semula cita-cita aku cuma bertukar arah sikit la. Daripada kerja kat hospital, aku pilih untuk masuk community.

Everything nampak ok sampai la masa masuk bulan April 2018, the time when all the symptoms berulang kembali malah berpanjangan sampai la masuk ke bulan 6 dan 7. Seriusly rasa bulan Ramadhan tahun ni rasa loser gila sebab semua tunggang terbalik. Semuanya start dengan benda-benda kecik je. Motor rosak antaranya. Benda yang aku patut boleh handle je. tapi aku rasa sangat terbeban dengan benda tu. Banyak la lagi benda. Sampai tahap aku benci kawan0kawan serumah yang selama ni aku sayang, rasa nak marah customer, rasa taknak buat apa-apa, rasa penat setiap kali bangun tidur, menangis macam orang gila sampai sesak nafas, rasa give up, tak bercakap dengan housemate, dan akhirnya sampai aku tinggalkan rumah sewa, leave group dan rasa macam nak mati je! Ada masa aku nak masak aku pegang pisau dan datang thought macam mana kalau aku kelar tangan. Masa tu aku dah letak pisau atas pergelangan tangan dah. Tapi nasib masih ada iman dalam dada yang sekelumit tu untuk selamatkan aku.

Nasib baik aku tak sampai tahap harm diri aku sendiri. Masa tu aku mula sedar aku perlukan pertolongan. Aku tak macam tu. That is not me. The thing is, mana nak pergi untuk dapatkan bantuan? Ada ke orang nak tolong sebab aku sihat walafiat je dari luaran?

Aku ada luahkan kat kawan sorang ni dan tanya dia macam mana nak dapatkan rawatan sebab dia pernah bawa orang jumpa doktor. Dia masukkan aku ke dalam satu group ni. Terima kasih kat admin group tu sebab tolong aku, bagi keyakinan yang apa yang aku hadapi ni adalah simptom kepada penyakit mental dan aku tak keseorangan. So aku buat keputusan nak pergi ke Klinik Kesihatan.

Masa kali pertama aku pergi tu, aku cuma sampai kat pagar klinik je. Sebab aku panik dan terus terduduk dan menangis, sesak nafas. Setengah jam jugak aku duduk kat luar klinik nak pertimbangkan sama ada nak masuk ke tak. Kalau nak masuk nak cakap apa kat doktor? Takkan nak cakap aku dah taknak hidup?

Bila aku rasa makin lama aku duduk situ nanti orang tengok aku gila sebab menangis sorang-sorang baik aku balik. Aku pun naik teksi dan balik rumah. Dalam teksi, pakcik tu tanya adik ni ada asma ke? Heh. Masa ni tak belajar teknik relaxation lagi. Huu

Sebenarnya, aku dihalang oleh stigma diri aku sendiri yang rasa malu nak jumpa doktor, takut orang cop kita gila, lemah iman, tak mampu kawal emosi dan sebagainya. Banyak sangat fikir.

Last sekali aku bincang dengan mak usrah dan kakak serumah aku dan decide untuk pergi klinik bersama. Kebetulan masa yang aku nak pergi KK tu aku kena gastrik. Herm.

Bersambung...

Thursday, April 21, 2016

Masa Depan

Kepada Adik N**** yang akak kasihi,

Persoalan adik aka cuba rungkaikan dalam bentu tinta maya ini supaya bisa saja menjadi tatapan dan manfaat kawan-kawan yang lain.

Menerima luahan hati adik siang tadi, berkenaan masa depan adik atau lebih tepat lagi tentang bidang pengajian yang dirisaukan.

Keputusan matrikulasi sudah pun keluar. Ada yang dapat dan ada yang tak dapat. Yang tak dapat, pastinya akan berdebar menantikan keputusan UPU atau mula mencari-cari jalan lain untuk meneruskan pengermbaraan menuntuy ilmu.

Dalam keadaan ini, biasanya kita akan menghadapi dilema apabila kursus yang dipohon atau diidamkan seakan tidak punya harapan. Tambahan lagi apabila pihak kelurga mula masuk campur dan kurang memberikan sokongan positif. 

Jika hal ini tidak dilihat dari sudut positif, kita pasti dapat melihat hanya ada satu saja jalan iaitu masuk u atau matrik. 

1. Pertama sekali kita harus terima hakikat dan redha dengan keputusan SPM yang kita terima. 

2. Dengan keputusan tersebut, kita harus realistik dengan hakikat kursus apa yang layak dipohon dengan melihat syarat kelayakan.

3. Selepas kita redha dan realistik dengan apa yang berlaku, cuba lihat pilihan-pilihan lain. Pedulikan kata-kata orang sekeliling. Namun, jika ada cadangan yang baik, mungkin boleh dipertimbangkan.

4. Kadang-kadang, keadaan yang berlaku memerlukan kita memikirkan semula impian dan cita-cita kita. Contohnya, seorang pelajar aliran sains yang teringan sangat nak ambil jurusan perubatan. 

Tetapi, keputusan SPM nya tidak melayakkan dia memohon matrikulasi ataupun asasi yang biasa menjadai langkah mudah untuk melanjutkan pelajaran ke bidang perubatan. Dalam pada masa yang sama, dia seorang yangs angat berbakat dalam bidang penulisan. Dia pernah menjadi ketua sidang redaksi majalah sekolahnya dulu. Tanpa dia sedari, itu adalah minatnya dan dia sangat berbakat dalam bidang penulisan.

Dia merasa kecewa apabila tidak mendapat matrikulasi dan mula tidak meletakkan harapan untuk keputusan UPU. Dia mula buntu. Dia ingin mencuba bidang kewartawanan atau journalisme. Tetapi, keluarganya mula mempersoalkan rasional memilih bidang itu dan mempersoalkan peluang kerjaya kelak.

5. Bidang sains bukan satu-satunya jalan yang menjamin pekerjaan kelak. Sebenarnya baaanyak lagi bidang lain yang boleh dipelajari.

6. Apa yang penting ialah, bagaimana kita memanfaatkan peluang yang ada di hadapan mata kita.

Ada dua cerita di sini yang ingin dikongsikan.

Kisah pertama, seorang pelajar cemerlang yang mendapat peluang belajar di asasi. Selepas cemerlang di asasi, dia memilih jurusan farmasi kerana memikirkan peluang kerjaya yang biasanya mudah. Tetapi apabila dia menamatkan pengajiannya, terdapat ebberapa perubahan pada sistem pengambilan pekerja farmasi menyebabkan dia terpaksa menganggur untuk suatu tempoh masa yang lama.

Kisah kedua, seorang pelajar yang mendapat keputusan sederhana daalam SPM. Dia tidak mendapat tawaran ke matrikulasi mahupun ke universiti. Maka dia memilih untuk mwngambil STPM yang bagi orang lain adalah pilihan terakhir. Keputusan STPM juga kurang memberansangkan. Dia seorang yang berjiwa seni. Pandai melukis dan menghasilkan karya-karya kreatif. Selepas STPM dia mendapat tawaran melanjutkan pengajian dalam bidang kesenian.Pada mulanya dia agak keberatan kerana keluarganya mendesak dia menerima tawaran UPU dalam bidang pertanian yang merupakan bukan minatnya. Berkat kesabarananya menahaan kata-kata keluarga yang tidak menyokong keputusannya itu, akhirnya pilihannya mendapat sokongan keluarganya. Dan dia mendapat keputusan cemerlang dan terus mendapat pekerjaan selepas tamat belajar.

Cuba adik fikirkan apakah hikmah di sebalik kedua-dua cerita ini..

7. Ada satu perkara yang amat penting yang perlu adik sedar dan fahami. Bahawa segala yang terjadi dalam hidup adalah perancangan Allah swt. Kita mercancang, Allah jua merancang dan Dia adalah sebaik-baik perancang. Adalah amat penting untuk kita berusaha dan bersungguh-sungguh dalam melakukan sesuatu. Setelah mendapat apa-apa keputusan atau di mana saja kita diletakkan, jadilah yang terbaik, lakukan yang terbaik dan bersungguh-sungguh.

8. Akhir sekali, kita harus memastikan apa saja yang kita lakukan adalah kerana Allah. Apa saja yang kita lakukan merupakan ibadah.Semua yang kita lakukan haruslah memberi manfaat kepada ummah.
Bidang-bidang yang melibatkan penguasaan media adalah amat penting pada masa ini kerana masyarakat amat dahagakan "hiburan' yang menepati fitrah manusia. Masyarakat Islam kini diserang pemikirannya melalui media massa. Diracuni dan disuntik dngan hiburan yang melalaikan. Jadi jangan perkecilkan kepentingan apa saja bidang kerana umat Islam pelru menguasai smeua bidang yang ada,

Itu saja yang akka boleh kongsikan dengan adik. Akak cuba memberi kefahaman kepada adik bahawa hidup kita punya banyak pilihan. Apa saja pilihan kita perlulah berlandaskan matlamat yang satu iaiutu mendapat redha Allah.

Salam sayang daripada akak untuk adik,
Semoga adik tenang membuat pilihan dalam kehidupan. 
Ini bukanlah segalanya tetapi adalah permulaan untuk kehidupan yang lebih panjang dan bermakna selepas ini.

Banyak lagi nak share tapi cukuplah setakat ini. 

Wassalam.




Tuesday, May 19, 2015

Ingin Kembali

Lama penaku tidak menari
Seperti kuhilang sebahagian diri

Izinkan aku
Mencuri sisa waktu
Menyulam kembali
Bicara dari hati
Kepada bahasa manusiawi
Demi ummah ini

#JihadPena

Monday, February 16, 2015

Mohon Qowiy Sikit

Kadang terlunjur aku melepas lelah
Mencongak bagaimana bisa aku langsaikan semua
Tuntas menunaikan apa yang digalas

Allahurobbi
Bagaimana manusia ini bisa mengeluh
Tidakkah dia mengambil ibrah daripada nabi-nabiMu terdahulu?

Ayub yang sabar dengan ujian sakit
Yusuf yang sabar diduga oleh keluarga sendiri
Ibrahim yang terpaksa mengorbankan perasaan sendiri demi tuntutan Ilahi
Muhammad yang tahan dihina dicaci

Allahurobbi
Di pekat malam ini bangkitlah para daie
Ya ayyuhal muzammil
Ya ayyuhal mudassir
Infiru
Berangkatlah
Bersiap siagalah!

Monday, February 2, 2015

Hidup untuk Hidup

Jangan pelik kalau tiba-tiba ada yang tanya, "kenapa kita hidup?"

Senang je jawapannya.

Hidup untuk hidup!
hidup di dunia untuk hidup di akhirat
hidup yang singkat untuk hidup yang abadi
hidup penuh ujian untuk hidup dapat balasan

Hiduplah kita di dunia ini sebelum kita hidup semula di akhirat nanti

Ganjaran

Kalau kau seorang designer kau akan tahu macam mana keadaannya bila takde ilham dan kau tengah kejar dateline. *ayat kena bajet profesional.heh*

Sabtu lepas, sebelum balik kerja:

"Nampak tak apa yang lain?" bos aku tanya.

Aku bukak mata besar sikit. Huh! Gaji naik? Alhamdulillah.

Pandang bawah sikit, insentif?

"Haa. Yang tu hadiah sebab buatkan poster hari tu."

Woah. First time dapat upah buat poster! *mata bersinar*

Naaa. Ni upah dunia. Ramai ikhwah dan akhawat kat luar tu yang aku percaya bersengkang mata buat poster itu dan poster ini. Mereka yang ikhlas dan bersungguh-sungguh pasti beroleh ganjaran yang lebih besar daripada yang aku dapat. Ganjaran dari Allah pulak tu. :')

Teringat hadis logam.


Wednesday, January 28, 2015

Jejak

Letih tubuh di dalam perjalanan
Saat hujan dan badai merasuki badan
Namun jiwa harus terus bertahan
Kerna perjalanan masih panjang

Kami adalah tentera Allah

Kroh kroooh..

Siap melangkah menuju ke medan juang

Kroohhh krooohhh..

Ohoi. Bangun la!

Tuesday, January 27, 2015

Untitled

Ternyata Allah mengetahui apa yang terbaik buat hambaNya

Jika kau pinta yang ini, dan kau dapat yang itu maka itulah yang terbaik untukmu

Allah..
aku pinta kau ampunkan dosaku
tapi kau tambah lagi beban dakwah yang perlu dipikul
nak menolak aku tak mampu
nak menerima aku malu

Malu kerana mengenang dosa-dosaku
Apakah layak aku memikul amanah ini?

Maka Allah hantarkan seseorang padaku
Katanya..
Allah sedang beri peluang lagi untuk kita bertaubat
Kerana kita membawa risalah Rasul untuk ummat
Maka bersyukurlah kerana inilah nikmat
Nikmat berada di jalan dakwah dan tarbiyah

Kini aku mengerti
Dan aku syukuri
Dan aku sertai
Dengan azam di hati

Moga Allah terima amalan hamba ini

Wednesday, December 31, 2014

Tahun Lama

Antara pesanan yang dipetik pada hujung tahun 2014.

1. Pesanan abah malam tadi, "Kita beribadah bukan untuk mendapatkan rezeki sahaja tetapi juga untuk menzahirkan rasa syukur atas rezeki yang Allah kurniakan selama ni."

2. Pesanan JKP PEMBINA semasa retreat minggu lepas, "Jangan jadi orang muda yang berjiwa tua."

3. Pesanan saya kepada semua: tahun baru ke tahun lama ke, kita akan kekal jadi orang yang lama sekiranya kita statik di takuk lama seperti air yang tidak mengalir. Lama-lama akan keruh dan akhirnya berbau busuk! "Selamat tahun lama!"

Mari jadi orang baru di tahun baru!

Wednesday, November 26, 2014

Ruang

Sampai masa kau kesempitan masa
Kau merintih pada Tuhanmu

"Ya Allah..berilah aku ruang untuk beramal kepadaMu, terimalah setiap gerakku sebagai ibadat kepadaMu."

Kulihat mereka terdampar di waktu pagi
Ingin saja kucuri waktu senggang mereka itu digunakan untuk aku

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...